Buat Para Istri,Jangan Lah Kamu Berhutang Tanpa Sepengetahuan Suamimu.. Sebab Inilah Akibatnya…!!!

Wahai para istri pernahkah berutang tanpa sepengetahuan suami ? Misalnya kredit panci, kredit baju, kredit tas, atau benar-benar berutang uang pada orang lain tanpa diketahui suami? Sebenarnya, bolehkah seorang istri berutang tanpa sepengetahuan suaminya?
Jawabannya tentu saja Dapat sangat bervariasi tergantung kondisi, misalnya berapa besar uang yang dipinjam, dan untuk keperluan apa sang istri berutang. Selain itu, perlu juga diperhatikan apakah ketika berutang sang istri mempergunakan barang sebagai jaminan? Jika ya, barang milik siapakah yang dipergunakan sebagai jaminan?
Jika jumlah utang cukup kecil dan masih Dapat ditangani sendiri oleh istri, misal hanya sekadar utang sayur-mayur, utang baju yang Dapat dicicil bulanan, atau utang peralatan dapur yang Hemat meriah, mungkin tak perlu memberitahu suami pun tak masalah, apalagi jika karakter suami tak mau ribet dengan urusan sepele.
Mengapa Banyak Istri Bekerja Namun Keuangan Keluarga Tetap Kurang?
Akan tetapi jika jumlah utang mencapai angka yang cukup signifikan, apalagi sampai harus menjaminkan sesuatu, misalnya surat tanah, BPKB kendaraan, dan barang tersebut Adalah aset milik suami atau milik bersama antara suami istri, maka sudah sepatutnya istri meminta izin terlebih dahulu pada suami ketika hendak mengagunkan aset tersebut. 
Bagaimana pun jika terjadi sesuatu yang Menciptakan istri tak Dapat melunasi utang, maka meskipun suami tak berkewajiban melunasi utang istri, namun Dapat dipastikan suami akan turut bertanggungjawab terhadap utang yang dimiliki sang istri.
Oleh Sebab itu, untuk para istri, camkanlah bahwa sangat penting menjaga diri dari jeratan utang! Apalagi saat ini utang bukan hanya untuk kebutuhan riil melainkan sudah dijadikan gaya hidup. Tak hanya dalam membeli kendaraan ataupun rumah, bahkan segala jenis barang pun Dapat dicicil, Berawal Dari dari gadget, make up, dan lainnya. 
Hal ini tampak sepele, namun sebenarnya amat berbahaya Sebab jika utang sudah menjadi gaya hidup, akan merasuk sebagai karakter diri yang bersifat boros atau mubazir, na’udzubillah min dzalik.
(Sumber:http://www.redaksione.com)

Subscribe to receive free email updates:

Leave a Reply