Sinopsis Mohabbatein Episode 50

Sinopsis Mohabbatein Episode 50 – Ishita Menyodorkan fotonya pada Raman, Raman bertanya Akan Tetapi Ishita berkata akan menjemput Ruhi dan berkata bahwa dirinya bukan pencurinya. Raman menelpon Shagun dan memberitahukan kalau dirinya mendapat fotonya. Shagun berkata pasti Ishita yang mencurinya. Raman pun membalas ucapan Shagun jika dirinya sudah mendapatkan foto dan meminta Shagun untuk Tak lagi menyalahkan Ishita.

Ishita keluar dan masuk ke dalam mobil lalu berbicara sendiri. Dia merasa bingung Sebab kini dia tahu bahwa bukan Shagun pelaku kecelakaan tersebut. Sementara Parmeet sedang ‘minum’ sendirian dan mengatakan jika Aditya Adalah pelaku sesungguhnya, jika Ishita tau maka dia Tak akan melepaskannya.

Ishita berjumpa dengan ibu2 yang lain saat menjemput Ruhi di luar sekolah. Sedangkan Aditya sedang berjalan bersama temannya. Ponselnya berbunyi dan temannya menegur Sebab Aditya membawa ponsel di sekolah. Aditya lalu terkejut dengan berita yang didengar bahwa ibunya kecelakaan, sopir sedang menerima telepon dari seseorang dan kemudian bergegas pergi. Aditya berlari pergi dan Ishita melihatnya. Aditya menuju mobilnya dan memandang kuncinya ada di dalam, Aditya langsung bergegas mengemudikan mobil tersebut. Ishita memandang dan mengejar Aditya.

Saat keluar gerbang, mobil Aditya hampir bertabrakan dengan mobil Shagun. Shagun pun turun dari dalam mobil.Aditya dimarahi oleh Shagun Sebab berani menyetir mobil lagi. Sopirnya datang dan Shagun memarahinya. Lalu Shagun kembali memarahi Aditya dan memperingatkannya bahwa ini sebagai peringatan yang terakhir. Shagun berkata bahwa Aditya Tak tahu apa yang dihadapinya Sebab kecelakaan waktu itu. Ishita mendengar semuanya dan terkejut. Shagun lalu mengajak Aditya pergi. Ishita pun memahami jika Aditya yang menabrak ibunya. Saat Shagun pergi, Parmeet keluar dari dalam boks telepon dan berkata bahwa Aditya emosional seperti Raman, dan sekarang Ishita tau lau pasti akan mengirim Aditya ke penjara.

Raman berbicara ditelpon dengan Shagun, Shagun mengatakan bahwa Aditya mengemudikan mobil lagi Sebab ada yang menelponnya dan memberitahu jika ibunya kecelakaan. Raman bertanya kapan Aditya mengemudi Sebab Ishita sedang menjemput Ruhi dan bila Ishita memandang Aditya menyetir sendiri maka Ishita akan tau jika Aditya yang melakukan kecelakaan tersebut. Shagun berkata bahwa dirinya Tak memandang Ishita

Ishita memasak sambil mengingat ucapan Shagun. Raman datang dan memandang Ishita. Ruhi menyapa ayahnya lalu Raman masuk ke kamar dan berbicara sendiri. Raman lalu membawa Arsip.

Ishita mengajari Ruhi dan saat memandang Raman, Ishita meminta Ruhi masuk ke kamarnya. Raman lalu mengajak Ishita berbicara. Dia menanyakan siapakah yang menjemput Ruhi disekolah. Ishita menjawab bahwa dirinyalah yang menjemput. Ruhi keluar lagi dan berkata bawha dirinya Tak akan belajar matematika. Raman mengira2 dari dalam hati bahwa jika Ishita memandang Aditya maka Ishita pasti akan bercerita dan kemudian Raman bergegas pergi.

Ishita menuju balkon dan berbicara sendiri,dia kini bingung apanyang harus dilakukannya Sebab kini dia tahu bahwa Raman bukan melindungi Shagun Akan Tetapi melindungi Aditya yang memang Adalah kelemahan terbesar Raman.

Ishita pun akhirnya berbicara dengan Madhavi dan Toshi dirumah Madhavi. Ishita lalu meminta ibu2nya berjanji. Ishita mengatakan jika Aditya lah yang menabrak Madhavi. Toshi pun menangis, Madhavi Tak menduga ini semua terjadi. Ishita berkata bahwa kini dirinya khawatir memikirkan apa yang harus dilakukan. Toshi mengatakan bahwa Shagun telah menghancurkan Aditya dengan memberinya sebuah mobil. Madhavi juga mengatakan bahwa kini mereka harus menarik tuntutan Sebab ini semua akan mempengaruhi masa depannya , Toshi juga memohon sambil menangis pada Ishita. Ishita menenangkannya dan berkatan bahwa dirinya akan menarik tuntutannya dan Tak akan mengatakan apapun pada Raman. Madhavi kembali mengatakan sekarang masalah ini sudah berakhir. Toshi merasa bahagia dan Madhavi pun memuji Ishita.

Vandu datang menemui Ishita dan ingin bertanya mengenai kasus ibu mereka yang akan ditarik oleh Ishita Akan Tetapi Ishita memandang laporan hasil USG Vandu dan memeluknya. Raman datang dan memandang hasil USG itu, Raman pun menceritakan kenangan tentang USG Aditya dulu. Ishita dan Vandu tersenyum mendengarnya. Vandu berkata bahwa seorang ayah akan sangat mencintai anaknya. Ishita setuju dengan ucapan Vandu dan menambahkan bahwa seorang ayah berani bertarung dengan dunia untuk anaknya.

Malam harinya, Ishita masuk ke kamar saat Raman sedang bekerja. Raman berpikir ingin berbicara dengan Ishita Sebab telah banyak yang disembunyikannya selama ini dari Ishita. Hujan turun dan Ishita sedang memikirkann tentang Raman dan Aditya, Ishita berharap Raman mau memberitahunya tentang ini semua. Ishita lalu menempatkan tangannya pada air hujan, Raman ikut bergabung dengannya dan bertanya apakah Ishita menyukai hujan. Ishita pun menjelaskan panjang lebar dan Raman kemudian menyuruhnya cepat tidur. Ishita dan Raman lalu sibuk dengan pikiran mereka masing2.

Shagun berbicara dengan Aditya dan Aditya masih merasa kesal Sebab Shagun memarahinya kemarin. Shagun memberi Aditya uang untuk membuatnya bahagia, Shagun menyuruh Aditya mentraktir teman2nya dikantin sekolah Sebab hari ini kasus akan berakhir. Shagun berkata bahwa Raman akan melindunginya dan Shagun meminta Aditya untuk Tak memberitahukan kepada siapapun tentang kecelakaan ini. Aditya berterima kasih pada ibunya dan memeluknya. Shagunnjuga memberi kejutan bahwa dirinya akan Menciptakan pesta untuk Aditya. Shagun menyuruh Aditya menelpon Raman dan mengucapkan terima kasih padanya. Aditya pun pergi membawa ponselnya.

Romi memandang skuter Sarika rusak. Romi pun menghentikan motornya dan nberpikir akan membalas budi dengan Menyodorkan tumpangan pada Sarika. Romimlalu menawarkan tumpangan dan akan mengatur mekanik untuk membawa skuternya. Sarika menolak Sebab Tak ingin Romi terlambat kerja. Romi berkata jika dirinya bekerja dikantor kakaknya dan semua Dapat diatur. Romi meminta Sarika berpegangan erat Sebab dirinya akan mengebut. Sarika pun tersenyum.

Mihir meminta Raman datang untuk melakukan rapat. Raman pun terlihat marah. Mihir pun meminta maaf. Mereka mengobrol sejenak. Raman merasa lega semuanya akan segera berakhir. Mihir pun memeluk Raman. Kemudian Raman mendapat telepon dari sekolah Aditya. Kepaa sekolah meminta Raman segera datang. Mihir pun terlihat khawatir.

Simmi menemui Parmeet di sebuah restoran. Simmi pun menceritakan jika Ishita telah Menyodorkan fotonya pada Raman dan melindungi Shagun. Parmeet bertanya apakah Ishita Tak bertanya pada Raman siapa pelaku sebenarnya. Simmi mengatakan Tak, Simmi pun merasa lega kasus ini sudah selesai. Parmeet pun berpikir mengapa Ishita melindungi Aditya setelah memandang semuanya. Parmeet pun memberitahu Simmi bahwa pelakunya masih berkeliaran.

Kepala Sekolah bertanya pada Raman apa kebutuhan anak berusia 11 tahun untuk membawa ponsel ke sekolah dan ini Tak diperbolehkan. Raman meminta maaf dan berjanji bahwa ini semua Tak akan terjadi lagi. Aditya lalu berdebat dan melawan gurunya, Aditya berkata bahwa ayahnya pastim akan menyelamatkannya apapun yang dilakukannya.  Raman pun memarahi Aditya. Raman menyuruh Aditya meminta maaf Akan Tetapi Aditya Tak mau melakukannya. Kepala Sekolah meminta Raman mengambil tanggung jawab untuk Aditya.

Raman lalu kembali memarahi Aditya tentang prilaku buruknya pada guru. Raman berkata bahwa Kepala Sekolah Dapat membuatnya keluar dari sekolah. Aditya pun berkata bahwa ayahnya pasti Dapat menyelesaikan semua masalahnya dan melindunginya. Aditya juga berkata bahwa ibunya akan mengadakan pesta dan Aditya meminta Raman untuk datang. Lalu Aditya pun bergegas pergi. Raman pun berpikir bahwa Aditya menduga jika dirinya akan melakukan apa saja untuknya. Raman menelpon Shagun dan berkata bahwa Shagun terlalu memanjakan Aditya. Shagun meminta Raman untuk Tak ambil pusing. Shagun lau meminta Raman untuk datang di pestanya pada hari Sabtu. Raman pun meminta agar Shagun lebih mengurus Aditya. Raman lalu mengakhiri panggilan dan berkata bahwa dirinya telah menghancurkan hidup Aditya dengan tangannya sendiri.

Raman menemui Ishita di klinik. Ishita bertanya apa yang edang terjadi. Raman memegang tangan Ishita dan berkata bahwa dirinya telah melakukan kesalahan besar dan Raman merasa harus memberitahu Ishita. Ishita meminta Raman untuk minum terlebih dahulu. Setelah itu Raman berkata bahwa Aditya lah yang melakukan tabrak lari pada Madhavi. Ishita pun berkata bahwa dirinya telah mengetahui itu semua. Raman pun terkejut. Lalu mereka berdua membahas masalah itu. Mereka berdua sama2 menangis. Raman mengatakan bahwa Shagun Tak melakukan tugasnya sebagai seorang ibu dan dirinya sebagai ayah akan melakukan tugasnya untuk membawa Aditya berada dijaann yang benar. Raman berkata bahwa keputusan apapun yang akan diambil,mdirinya Tak dapat berjalan sendiri. Raman memegang btangan Ishitan dan berkata bahwa dirinya membutuh bantuan dan dukungan dari Ishita. Ishita pun berkata bahwa dirinya akan selau bersama Raman. Raman pun mengucapkan terima kasih.

Shagun mendapat panggilan bahwa kasus Madhavi dikirim ke bagian kasus untuk anak dibawah umur Sebab anak2 yang melakukan kejahatan. Shagun berkata bahwa Aditya bukan tertuduh. Lelaki yang datang menjemput mengatakan bahwa pengadilannyang akan memutuskannya. Aditya lalu datang dan lelaki tadi meminta Aditya ikut bersamanya. Shagun memberitahu Aditya untuk Tak mengatakan apapun dan akan pergi setelah  Aditya berangkat.

Tn. Bhalla Tak Dapat memahami Aditya Dapat melakukan kecelakaan tersebut. Toshi merasa bahagia Sebab Madhavi Dapat meyakinkan Ishita untuk mencabut tuntutannya. Tn. Bhalla berkata jika kita menyembunyikan kesalahan Aditya maka dia akan melakukan banyak kesalahan. Toshi Tak sependapat dengan suaminya. Shagun menelpon nTn. Bhalla dan Tn. Bhala meloudspeker panggilan Shagun. Shagun marah Sebab Ishita kembali meawannya dan kini Aditya ditangkap, Shagun dengan pedenya mengatakan bahwa Raman akan mendukungnya dan Tak akan terjadi sesuatu apapun pada Aditya. Toshi pun menangis dan berkata mengapa Madhavi Tak Dapat menghentikan Ishita. Tn. Bhalla pun berusaha menghubungi Pathak.

Tn. Bhalla mengajak istrinya kepengadilan setelah Tak Dapat menghubungi siapapun. Toshi berkata bahwa dirinya mendukung Ishita meawan Raman Akan Tetapi dirinya Tak Dapat memandang Aditya mendapat hukuman. Madhavi bertanya bahwa dirinya akan menanyakan pada ishita mengapa melakukan ini semua.

Shagun mendatangi pengadilan. Shagun bertanya siapa yang melakukan pengaduan, Shagun juga menanyakan keberadaan Aditya. Hakim meminta Shagun untuk menunggu di luar.. Shagun berkata bahwa hakim Tak Dapat berbicara dengan Aditya tanpa didampingi orang tua. Raman pun menjawab bahwa hakim Dapat melakukannya.n Shagun memandang Raman dan berkata bahwa Ishita teah Menciptakan aduan. Raman menghentikan ucapan Shagun dan berkata bahwa Ishita Tak melakukan pengaduan. Raman berkata bahwa dirinyalah yang mengatakan pada haim tentang kebenarannya.

Shagun shock mmendengar ucapan Raman. Mereka pun berdebat, Shagun menuduh Raman Tak mencintai Aditya dan lebih memilih Ishita. Raman pun membalas bahwa dirinya sangat mencintai Aditya Akan Tetapi Tak berarti harus mendorongnya untuk melakuan kesalahan. Raman berkata bahwa dirinya ingin Adityaberjalan pada kebenaran. Hakim meminta mereka berhenti berdebat dan dirinya akan bertanya pada Aditya untuk mendapat beberapa jawaban. Kaur meminta Raman untuk keluar.

Toshi pun memarahi Ishita dan bertanya mengapa Ishita melakukan ini. Raman datang dan berkata bahwa dirinyalah yang telah melporkan Aditya dan bukan Ishita. Semuanya pun terkejut. Raman pun menjelaskan panjang lebar alasannya melakukan semua ini. Toshi pun menangis dan berkata bahwa mungkin Raman benar, Aditya akan menyesal dan berubah.

Hakim lalu memanggil mereka semua dan berkata bahwa dirinya telah mengambil pernyataan Aditya. Hakim berkata akan Menyodorkan keputusannya besok.  Aditya Adalah anak kecil dan akan disimpan diruang penahanan anak. Hakim meminta semua untuk pulang dan Tak perlu khawatir Sebab Aditya akan baik2 saja. Madhavi lalu berbicara pada hakim bahwa dirinya Tak mengetahui jika Aditya yang melakukan ini semua dan sekarang dirinya ingin mencabut tuntutannya. Aditya pun menangis. Hakim pun membenarkan tindakan Raman yang berusaha membawa Aditya ke jalan yang benar dan malam ini Aditya akan berada di ruang penahanan anak. Aditya meminta bantuan Shagun. Shagun hanya Dapat menangis.

Raman meminta ayahnya membawa semua orang pulang. Shagun pun lantas memaki Raman dan berkata Tak akan pernah membiarkan Raman mengambil Aditya. Hakim menyaksikan semua kemarahan Shagun. Shagun kembali berkata bahwa dirinya akan berjuang dan Tak akan membiarkan Raman memisahkannya dari Aditya. Ishita hanya Dapat memandang mereka.

Madhavi menenangkan Toshi dan memintanya bersabar Sampai pagi hari. Raman dan Ishita membawakan mereka makanan dan meminta mereka semua untuk Menyantapnya. Ishita meminta Shagun untuk Santap. Shagun pun menghardiknya. Ishita berusaha menasihati Shagun Akan Tetapi Shagun mengejeknya. Ashok mengkhawatirkan Shagun dan menelponnya. Shagun berkata akan pulang dan menceritakannya pada Ashok.

Pagi harinya, kasus dimulai di pengadilan remaja. Hakim berkata bahwa apa yang dilakukan Aditya bukan suatu kejahatan Akan Tetapi Sebab Keliru asuhan dari orang tua yang telah bercerai. Hakim berbicara panjang lebar dan meminta jaminan agar Aditya Tak melakukan hal ini lagi. Shagun dan Raman pun berjanji. Hakim berkata bahwa Aditya harus bekerja pada peayanan komunitas dan pengadian akan meninjaunya setiap bulan. Toshi pun berkata bahwa kini Shagun akan mengerti jika dia bukanlah ibu yang baik. Hakim berkata bahwa mereka akan memutuskan Aditya akan bersama ayah atau bersama ibunya dan pengadiannya ditunda.

Shagun berkata agar Ramah menjauh dari Aditya, dia lalu hendak pergi bersama Aditya. Ishita pun mengatakan betapa bangganya dirinya pada Raman. Ishita berkata bahwa Aditya dan Ruhi sangat beruntung memiliki ayah seperti Raman. Ashok lalu datang dan Aditya langsung memeluknya. Ashok menyuruh Aditya pergi ke dalam mobil. Semua orang melihatnya. Shagun dan Ashok lau memulai dramanya. Ashok Menyodorkan cincin pada Shagun dan melamarnya untuk menjadi istrinya. Shagun pun memeluk Ashok. Ashok tersenyum dan memandang Raman. Lalu Ashok dan Shagun pun segera pergi.

Keluarga Bhalla tiba dirumah. Simmi dan Romi menanyakan Aditya. Toshi mengatakan bahwa Aditya baik2 saja dan harus bekerja pada peayanan komunitas. Ishita menanyakan Ruhi dan Simmi berkata bahwa Ruhi sudah tidur. Ishita mengucapkan terima kasih pada Simmi.

Toshi menyuruh Raman pergi istirahat. Raman meminta maaf pada ibunya. Toshi berkata bahwa semuanya akan membaik. Ishita mendatangi Ruhi dan menciumnya. Raman datang dan memandang Ishita memeluk ruhi. Raman lalu memanggil ishita dan berterima kasih atas dukungan Ishita. Raman dan ishita lalu membicarakan Aditya. Ishita meminta Raman untuk terus mendekati Aditya agar Dapat menuntunnya. Ruhi terbangun lalu mengobrol dengan ishita dan Raman. Raman pun memeluk Ruhi dan Ruhi meminta Ishita untuk memeluk juga. Mereka bertiga pun berpelukan. Ishita dan Raman saling pandang. Ishita lalu membawa Ruhi untuk sikat gigi. Raman bergumam bahwa dirinya sangat beruntung Sebab ishita melakukan banyak hal untuknya dan Raman bertanya2 apa yang Dapat dilakukannya untuk membalas semua kebaikan Ishita.

Toshi berkata bahwa semuanya akan baik2 saja sekarang dan dirinya akan tetap berdoa pada Dewa. Romi datang dan meminta uang untuk membeli buah2an. Tn. Bhalla pun Menciptakan lelucon dengan Romi Sampai semua tertawa.

Romi membeli beberapa mangga. Dia lalu mendapat telepon dari ibunya dan mengobrol, Sarika juga sedang berada di tempat yang sama dengan Romi. Dia tawar menawar dengan pemjual buah sedangkan Romi Tak. Penjual buah tersebut mencontohkan Romi yang membeli tanpa menawar. Sarika lalu memandang orang yang dimaksud penjual buah Adalah Romi. Sarika pun komplain pada Romi Sebab dia Tak menawar duluhingga membuatnya akhirnya kesulitan untuk menawar buah. Romi berkata jika dirinya Tak Dapat tawar menawar. Sarika lalu menunjukkan caranya dengan pergi pada penjual buah dan menawarnya kembali. Romi memandang Sarika dan tersenyum.

Raman berkata ingin mengajak Ishita refreshing setelah semua yang terjadi. Ishita menjawab jika itu sangat baik dan Ishita berkata bahwa besok dirinya libur kerja. Raman pun menelpon Mihir dan memintanya mencarikan Resort terbaik. Mihir pun tersenyum mendengar ucapan Raman dan berkata akan mengatur semuanya.

Ishita mendatangi raman dan tersenyum, setelah itu Raman bergegas pergi. Ishita lalu menelpon Sarika dan berkata bahwa besok dirinya Tak akan ke klinik. Ishita meminta Sarika menghubungi Dr. Batra jika ada keadaan darurat.  Ishita lalu menelpon agen perjalanan dan memintanya mengirim sopir terbaiknya. Ishita merasa bersemangat dan akan Menyodorkan surprise pada semuanya. Ishita berkata bahwa setiap orang akan bahagia, sesuatu yang manis dari Raman Bhalla. Sumber Sinopsis dari Intifilm.com

Leave a Reply